Fridtjof Nansen, Penjelajah yang Jadi Google Doodle Hari Ini

Fridtjof Nansen, Penjelajah yang Jadi Google Doodle Hari Ini

Fridtjof Nansen, Penjelajah yang Jadi Google Doodle Hari Ini
Fridtjof Nansen, Penjelajah yang Jadi Google Doodle Hari Ini

Google Doogle Hari Ini (10/10) menampilkan sosok Fridtjof Nansen.

Siapa dia? dilansir Wikipedia, Nansen adalah seorang seorang penjelajah, ilmuwan,

diplomat, humanitarian dan penerima Nobel Perdamaian Norwegia. Dia lahir di Norwegia pada 10 Oktober 1861 dan meninggal 13 Mei 1930, pada umur 68 tahun.

Pada masa mudanya, ia menjadi juara lomba ski dan selancar es. Ia memimpin tim yang membuat perlintasan pertama bagian dalam Greenland pada 1888, menjadikan pulau tersebut tempat ski lintas negara.

Ia meraih ketenaran mancanegara setelah mencapai rekor ketinggian utara 86°14′ dalam ekspedisi Kutub Utara pada tahun 1893–96.
Meskipun pensiun dari penjelajahan setelah ia pulang ke Norwegia, teknik perjalanan kutubnya dan inovasinya dalam peralatan dan busana mempengaruhi generasi penjelajahan Arktik dan Antartika pada masa selanjutnya.

Nansen belajar zoologi di Universitas Kerajaan Frederick di Christiania (berganti nama menjadi Oslo pada 1925).

Ia kemudian bekerja sebagai kurator di Museum Bergen dimana penelitiannya

tentang sistem tekanan pusat pada makhluk-makhluk laut dalam membuatnya meraih gelar dokerandes dan membantu pendirian teori-teori neurologi modern.

Setelah tahun 1896, peminatan saintifik utamanya beralih ke oseanografi. Dalam rangka risetnya, ia membuat beberapa penjajap saintifik, utamanya di Atlantik Utara, dan berjasa atas pengembangan peralatan oseanografi modern.

Sebagai salah satu warga utama di negaranya, pada 1905 Nansen menyerukan agar penyatuan antara Swedia dan Norwegia diakhiri, dan tokoh penting dalam mendorong Pangeran Carl dari Denmark untuk menerima tahta dari Norwegia yang baru merdeka.

Antara 1906 dan 1908, ia menjabat sebagai perwakilan Norwegia di London, dimana

sempat membantu negosiasi Traktat Integritas yang memandu status kemerdekaan Norwegia.

Pada dekade akhir hidupnya, Nansen mencurahkan dirinya pada Liga Bangsa-Bangsa, setelah ia diangkat menjadi Komisioner Tinggi Liga untuk Pengungsi pada 1921.

Pada 1922, ia dianugerahi Nobel Perdamaian atas karyanya menengahi para korban terusir dari Perang Dunia Pertama dan konflik-konflik terkait.

Salah satu inisiatif yang ia perkenalkan adalah “paspor Nansen” bagi orang-orang tak bernegara, sebuah sertifikat yang diakui oleh lebih dari 50 negara.

Ia bekerja menengahi para pengungsi sampai ia wafat mendadak pada 1930, setelah Liga mendirikan Jawatan Internasional Nansen untuk Pengungsi dengan tujuan melanjutkan karyanya. Jawatan tersebut meraih Nobel Perdamaian pada 1938.

Nansen dihormati oleh beberapa negara, dan namanya dikenang dalam sejumlah fitur geografi, terutama di kawasan-kawasan kutub.

 

 

Sumber :

https://works.bepress.com/m-lukito/1/